Sabtu, 30 April 2011

Lomba Pocari Sweat @M2

Yeayy… Kamis kemaren lomba pocari sweat hadir lagi di MAN Model. Acaranya lebih seru.. dan tetap bagi2 pocari sweat secara gratis (ini yg Amel suka :D).
My our class : Andromeda (a.k.a X1) juga ikutan loh. Dengan persiapan yang bisa dibilang sangat singkat (bayangin baru rabu dapat kepastian lombanya dan kamis udah lomba) sayangnya kami nggak menang dan jadinya nggak wakilin sekolah untuk melawan sekolah lain pada lomba yang sama >,<. Setelah rabunya dapat kepastian kalo besoknya bakalan lomba, beberapa anak Andromeda malamnya buat yel2 yang puanjang (Amel baru tau besok paginya, nggak bisa bantu deh). Baru deh kamis paginya mereka2nya ngumumin hasil diskusi mereka tentang yel2 dan beri tau nada2nya sama anak2 andromeda yang lain. Lagu pertama nadanya yang lagu yanko rambe yanko itu loh (atau apalah judulnya). Lagu kedua Amel gatau nada lagu apa abisnya nggak pernah dengar sih, baru tau juga pas tadi Rizka dengerin lagunya dan ngajarin nadanya. Lagu ketiga nadanya lagu “Bondan” yang “bunga”. Dan lagu keempat nadanya lagu “Bondan” (lagi!) yang “kita selamanya”. Tuh kaann panjang banget lagunyaaa. Tapi setelah latihan berkali2 dari baru datang sekolah sampai mau lomba di jam 8.30an (dan sempat ada adegan marah2an gara2nya sih yng lain susah diatur + yamin malah kayak becanda gitu waktu diajak Rizka ngobrol serius. Sampe2 HP Rizka dia banting sendiri dan langsung ngacir keluar kelas.) akhirnya bisa juga. Tapi..tapi..tapii.. waktu udah lombanya tuh kami banyak yang blank lupa liriknya ditambah dengan tempatnya yang nggak sesuai (atau pas) dengan tempat latihan jadinya koreo yang keren2 (pede) terpaksa di’cut deh. Jadinya, hasilnya nggak sesuai gitu dengan perkiraan waktu latihan. Sumpah, lebih hancur :D. Tapi untungnya di lomba seterusnya kami bisa melakukannya dengan baik. Kami2 yang nggak ikutin lombanya cuma teriak2 sebagai  supoter Andromeda.

Lukisan Hati

Banyak orang yang bilang kalau masa2 SMA adalah saat2 yang paling menyenangkan dalam hidup
Tapi bagiku tidaklah demikian
Aku justru merasa di tahun2 awalku di SMA aku kehilangan keceriaanku,optimismeku
Aku juga tlah kehilangan banyak butiran air mataku
Bahkan aku merasa telah kehilangan diriku sendiri
Aku tak tau lagi siapakah Amel yang sebenarnya itu
Aku tak tau dimana sosok aslinya kini berada,bersembunyi
Aku bagaikan bintang yang telah kehilangan sinarnya
Yang sinarnya kalah dengan sinar intang lain yang lebih besar,lebih terang
Aku bagaikan pelangi yng telah kehilangan warna2nya
Yang tersisa kini hanyalah warna hitam putih
Yang gambarkan kehidupanku yang penuh kehampaan
Dunia seakan menjauh dariku
Tak peduli akan hadirku lagi
Dan aku pun hanya dapat menangis dalam diam
Berharap dan berdoa dalam hati
Agar ini semua dapat berakhir dengan indah

Senin, 25 April 2011

Pelatihan Jurnalistik MAN Model Palangkaraya

Alohaaa... Amel balik lagi nih dan mau bagiin poto2 and cerita waktu amel ikut pelatihan jurnalistik yang diadain sama OSIS dan MPK MAN Model Palangkaraya bekerja sama dengan kalteng pos.
Maaf ya buat temen2 semua yang sudah pada kangen dan nunggu2  tulisan,corat-coret,curcol (or whatever lah) Amel (pede banget lu, mel). Abisnya modem Amel Masya Allaahh.. sumpah, leleeeettt buanget. Yah gara2nya sih emang Amel (hehe). Tuh modem pernah nggak sengaja keinjek Amel (ga mungkin lah sengaja). Jadinya, begitu lah. Mau sign in blog aja luama banget. Blom lagi upload potonya, apalagi ngepostingnya dijamin double triple fourple(he??) lama. Halaahh.. ngelantur kemana aja lu, mel. Oke, tanpa banyak basa basi lagi (soalnya udah di depan) Amel mau nyeritain pelatihan jurnalistik yang diadain MPK dan OSIS MAN Model Palangkaraya yang berkerja sama dengan kalteng pos beberapa hari yang lalu. Walau yang ngadai anak MAN, tapi pesertanya nggak Cuma dari MAN loh. Ada tiga belas sekolah yang diundang ikut acara itu dan yang datang cuma tujuh sekolah.
Berpose di depan tumpukan koran2 yang nggak layak jual
Hari itu tanggal 19. Amel udah siap2 dari jam lima (saking semangatnya) buat ikut pelatihan jurnalistik. Mulai mandinya, ngecek perlengkapannya, de.es.be, de.el.el., de.es.te. Awalnya Amel mau berangkat jam enam kurang lima soalnya check in-nya mulai jam enam. Biar bisa milih tempet tidur gitu. Tapi yang lain bilang check in pesertanya baru mulai jam tujuh. Yaudah deh. Amel tunda aja berangkatnya. Jadinya di rumah cuma mondar mandir nggak jelas. Tapi ternyata ada temen Amel yang udah sampe sana dan udah lumayan banyak orangnya. Berangkat deh Amel. Lalu, Amel jemput temen Amel, Annge yang rumahnya nggak jauh dari rumah Amel ke PSBB MAN Model Palangkaraya tempat diadakannya tuh acara.
Sampai di sana (PSBB), Amel langsung ngacir ke atas nyari kamar Amel. Tenyata jeng..jeng..jengg..  Amel sekamar sama kak Amalia (namanya sama weeii) anak smada, Febri anak smaga, dan kak Nanik kakak kelas di MAN di kamar Freelance (atau apalah. Yang jelas ada free2nya gitu). Waktu Amel baru sampai, ternyata dua ranjang yang dibawah udah ditempatin kak Amel Amalia (bingung deh ada dua Amel. Dia Amel panggil kak Amalia aja deh) dan Febri. Berhubung Amel takut nggak mau tidurnya menghadap ke jendela, Amel milih ranjang yang di atas kak Amalia aja walau sedikit lebih berantakkan :D.

Abis naruh barang di kamar, Amel datangin temen2 Amel yang lain dan ngobrol2 sebentar. Trus sekitar jam delapan peserta disuruh kumpul di aula PSBB. Trus di aula tu diadain pembukaan acaranya tu yang dibuka oleh kepala sekolah tercinta Pak Mul. Abis tuh, kami dapat materi tentang pengenalan dunia jurnalistik, dan sampai cara membuat berita. Saat sampai jam setengah dua belasan isirahat sebentar, makan and sholat. Setelah selesai sholat, acaranya disambung lagi (tetap di aula PSBB) dengan materi photograpy, UU pers dan kode etik pos, layout, dan cara membuat mading sampai jam setengah enam. Habis itu mandi, sholat, and makan. Trus istirahat bentar, ngobrol2, ngemil2, de.es.be. Trus pas abis selesai sholat isya sekitar jam tujuh-an, kami  semua tour jurnalistik ke kalteng pos. Sebelumnya didata dulu siapa yang bawa motor dan nggak. Ternyata setengahnya bawa motor dan setengahnya nggak. Jadi, semuanya naik motor berdua2, nggak ada yang sendiri. Ternyataaa!! Gara2 cuma “dia” yang nggak bawa boncengan dan ada cewe (Febri, yang sekamar ama Amel) yang nggak bawa motor dan nggak tau ikut siapa, akhirnya panitia nyuruh Febri ikut “dia”. Huaa.. I’m Jealous!!
Hufftt.. akhirnya sampai juga di gedung biru kalteng pos. Sebelum masuk, peserta, panitia, guru pembimbing, dan beberapa karyawan kalteng pos foto bersama dulu di depan. Abis poto2 masuk deh. Pertama2 kami masuk ke sebuah ruangan yang dingiinn. Disana karyawan dari kalteng pos (gatau siapany. Hehe) nyampain sambutan dan apresiasinya. Oh iya, waktu baru datiang, pesertanya dibagi menjadi dua kelompok. Dan Amel masuk kelompok dua yang diketuai oleh kak Halim. Kemudian, kelompok satu ke ruang percetakan dan kami kelompok dua pergi ke ruang pengeditan layout. Setelah puas melihat2 dan bertanya-tanya, kami bergantian dengan kelompok dua ke ruang percetakkan. Waktu kami kesana, mesin percetakkannya sempat ngadat. Tapi setelah diperbaiki, akhirnya mesin itu jalan juga. Setelah sekitar pukul 21.30, kami kembali ke PSBB tempat dimana kami menginap.
Boleh dong foto walau lagi dengarin karyawannya ngomong ini itu :D
Keesokkan harinya, setelah solat subuh diadakan senam pagi. Senamnya poco2. Tapi rada gaje :D. banyak yang nggak terlalu gerak juga (termasuk Amel. Hehe). Trus mandi, persiapan2, makan dan pada jam delapan kami mengikuti materi terakhir mengenai kiat mempromosikan sekolah lewat media massa, disambung dengan praktik, pengumuman peserta terbaik, pebagian piagam peserta, dan penutupan. Kemudian kami pun pulang ke rumah masing2 dengan
badan yang cukup lelah.
dah deh. Kayaknya ini aja yang bisa Amel ceritain ke pembaca2 sekalian (bahasa lu, mel). See you bye bye

Karyawan yg lagi ngepack koran buat besok paginya
Poto2 dulu bareng hanan and anggi sebelum keliling lihat2

Suasana di ruang pengeditan layout
Mesin percetakkan waktu sempat ngadat
Foto2 dulu sebelum balik lagi ke PSBB boleh dong ya :p

Minggu, 17 April 2011

Their Birthdays

Haii..haii.. I’m back..
Kali ini Amel mau cerita tentang ulang tahun temen2 Amel.

Ida masih terharu
Yang pertama, Amel mau cerita tentang ultahanya my so beautiful friend dulu deh. Namanya Normalida Amalia atau biasa diapanggil Ida. Sebenarnya sih hari ini ulang tahunnya, tetapi berhubung hari ini hari minggu dan nggak mungkin hari ini ngerjainnya, kami ngerjainnya kemaren lusa (hari jumat) dan kemaren (hari sabtu). Kami kan buat struktur organisasi dan bentuknya kayak bintang2 gitu. Setiap orang, fotonya ditempel disitu gitu deh. Nah, hari jumat tu dia tu dimarahin sama Rizka gara2 organisasi kelas yang baru dibuat, salah satunya dia langsung tempel. Kata Rizka “Coba jangan langsung ditempel dulu. Dipas’in dulu”. Abis dimarahin itu, dia ngambek. Dia lempar begitu aja bintangnya tu trus keluar kelas dan kata2nya sempet nangis. Trus akhirnya guru mata pelajaran berikutnya masuk kelas. Dia masuk juga deh. Trus pulang, dan nggak ada apa2 lagi. Trus kemaren dia dimarah2in lagi. Sebagai seksi keindahan di kelas, kerjanya dianggap nggak becus. Trus ngerjainnya segala sesuatunya sendirian, nggak minta persetujuan dari wakilnya. Trus kami buat forum gitu. Disitu semuanya diminta nyampain unek2nya. Amel tuh sampe pura2 nangis gitu. Dianya si udah dimarahin gimana juga tetep aja nggak nangis2. Di tuh forum, Alfee tuh sering banget nyolot gitu  (peace, Fee :D).
Ida make a wish, rizka berpose :D
Hingga akhirnya Fitri bicara nyamein unek2nya. Dia bilang dia tuh sering ditegur guru gitu gara2 kelasnya nggak bersih, nggak rapi. Kalah sama kelas2 lain. Dia juga pke acting nangis2 juga. Dia bilang kecewa sama Ida. Sudah dikasih kepercayaan, nggak bisa menjaga kepercayaannya. Akhirnya Ida nangis juga (ayey *ha?). Oh ya.. kata Ida dia tuh sebenarnya udah tau mau dimarah2in gitu. Secara, dia ngerasa udah dekat ultahnya. Dia bilang dia tuh nangisnya gara2 ngahargain usaha kita2 aja + terharu ngeliat fitri nangis (Akaka :D). Tapi, belum juga kuenya siap dibawa masuk kelas, Yamin sang ketua kelas udah bilang gini “Kita gagal.. Kami gagal.. Udah berapa kali aku bilang “gagal”. Kita semua gagal ngerjain Ida” (gitu lah pokoknya. Amel lupa juga kata2 persinya. Hehe). Yah jadi kurang seru deh. Akhirnya kami nyanyi2 duluan sambil nunggu kuenya masuk kelas. Trus kami satu2 ngucapin selamat ulang tahun ke Ida. Akhirnya datang juga deh kuenya.
Potong Kuenya
Ida made a wish trus niup lilinya. And.. kami makan bareng2 deh kuenya :p. Nyam..nyam.. nyam. Tapi keju sisa dari kuenya itu berhamburan ke lantai. Amel sebagai seksi kebersihan deh yang bersihinnya (curcol).
Oiya, trrus tadi di forumnya pas marah2in Ida ada kejadian lucu, Angge malah ngerasa tersindir gitu deh gara2 Fitri sempat negur yang ada duduk di blakang meja. Katanya dia malah sempet mau nagis. Hihihi. Hari ini, kami diundang ke rumahnya Ida buat ngerayain ultahnya. Ahaii.. makan2 lagi :D. Hmm.. kira2 bagusnya ngasi kado apa yah buat Ida.. 
Nah.. yang kedua, Amel mau crita tentang ultahnya Hairunisa pada tanggal sembilan yang lalu. Dia tuh abis2an dikerjain and dibuat nangis. Kan pelajaran ketiga, sebelum solat zuhur tu kan bahasa arab. Trus masing2 dari kami tuh disuruh gentian baca al-hiwayah + ngartiin. Trus dia tuh kayak nggak bisa gitu, jadinya dimarah2in pak Irfan (udah kompakan duluan ama bapaknya buat ngerjain dia. Hihihi). Ditanya belajar nggak trus bapaknya minta liatin kartu blajarnya, dan sebagainya deh. Trus dia ditanyain bukunya punya siapa.
Hairunisa motong kue
Trus dia bilang itu buku kakak kelas dia minjem. Trus bapaknya marah lagi dan Hairunisa disuruh manggil kakak kelas yang minjemin bukunya tu. Trus kakaknya dipanggil deh. Trus kan kakaknya tuh udah datang di leb tuh, dia dibilangin sama pak Irfan jangan minjemin buku pelajaran soalnya kata pak Irfan buku itu kayak suami atau istri :D. Trus Hairunisa disuruh lagi baca sekaligus mengartikannya dengan bantuan kakak tu. Tapi ternyata kakaknya juga gatau (gubrak!). Hairunisa dimarahin lagi deh sama pak Irfan. Dibilangin nyogok lah apa lah biar bisa masuk kelas sepuluh satu sampe mata dia tuh merah kayak udah mau nangis gitu. Amel aja ngeri denger bapaknya marah2 gitu. Meyakinkan banget sih. Trus bapaknya juga nanya siapa temen Hairunisa. Tapi nggak ada satupun yang angkat tangan dan ngaku jadi temennya. Hingga akhirnya Hairunisa ditanyain tau nggak kesalahannya. Trus dia bilang gatau. Treng..treng..treng (apadah) trus bapaknya blang kalo kesalahan Hairunisa tu: 1. Nggak punya buku sendiri 2. Nggak punya teman, dan 3. Hairunisa lupa tanggal. Masa hari ultahnya sendiri lupa. Trus sama2 deh kami nyanyi ‘selamat ulang tahun’. Dan nggak berhenti sampe disitu. Di kelas abis solat zuhur, dia dikerjain (lagi!). Waktu dia nggak sadar tuh, ada yang naruh hpnya qq (baca:kiki) di tempatnya dia (Amel lupa di laci apa tas. Hehe). Trus qq tuh pura2 kehilangan hpnya gitu. Trus diputuskan deh buat geledah tas tiap anak kelas. Nah, akhirnya hpnya qq ditemukan di tas hairunisa. Qq tuh sama yang lain2 pura2 marah ama dia. Tapi dia tetep nggak ngaku (yah iya..  bukan dia kok yang nyolong. Mana mau sih ngaku). Udah dpaksa2, dimarah2in buat ngaku tetep aja dia nggak ngaku. Dia cuma diam dan geleng2 kepala gitu. Hingga akhirnya, kami memutuskan untuk mengarak dia dan bilang kalo dia maling sepulu satu. Dia susah banget dipaksa berdiri. Sampai ditarik2, tetap aja dia di duduk kursinya. Akhirnya setelah dipaksa2 dia mau juga berdiri walau dengan berat hati. Setelah smpai di depan pintu kelas, anak sepuluh dua dan tiga pada ngeliatin trus fitri bilang kalo Hairunisa tu maling sepuluh satu. Hairunisa cuma bisa nunduk. Akhirnya kami bawa dia turun (kelas kami kan di lantai 2). Setelah sampai di bawah, temen2 yang lain tuh keluar dari bawah tangga bawa kuenya. Trus kami nyanyiin lagu selamat ulang tahun (lagi) sama2. Hairunisa langsung nangis lagi dan Hairunisa meniup lilinya. Setelah itu, kami ke atas lagi ke kelas kami dan makan2 deh.
Dan yang terakhir Amel mau cerita tentang ultahnya Annisa yang jatuh sehari sebelum ulang tahunnya Hairunisa alias tanggal delapan. Nggak banyak sih yang bisa diceritain. Awalnya tuh Fitri nangis gara2 temen deketnya (Annisa) bicarain dia  dari belakang. Padahal mereka tuh udah lama dekat. Jadinya, Annisa tu dimarahin sama anak2 yang lain. Tapi dia ketawa2 aja (Rizka bilang muka tembok). Qq juga ikut marahin Annisa. Trus Anggi ketawa ngeiat qq marah. Jadinya Anggi dibentak sama Angge and Qq. “Coba kam (kamu) bayangin kalo kam kayak gitu, Nggi. Dibicarain kawan kam sorang (teman kamu sendiri) dari belakang. Sakiitt..”. Akhirnya Anggi diem aja. Trus anggota PMR disuruh ngumpul di UKS. Annisa kan anggota PMR, jadi dia kesana juga. Nah, berhubung Amel bukan anggota PMR, Amel gatau persisnya gimana disana. Amel Cuma denger cerita dari mereka aja. Katanya Annisa tuh dimarah2in sama bu Marlina (kordinator PMR) gara2 Annisa sering nggak turun. Dibilang pasif lah, nggak serius lah. Tapi Annisa tetap aja nggak nangis2. Hingga akhrnya Fitri masuk UKS dengan alasan sakit. Trus Annisa tu datangin Fitri. Disitu Fitri marah2in Annisa lagi. Sampe2 anggota PMR yang lain marahin mereka dan bilang kalu masalah pribadi tuh nggak usah dibawa ke UKS. Nah, disitu katanya Annisa tuh mulai nangis. Trus akhirnya datang deh kuenya trus tiup lilin disana. Tapi Amel gatau disana makan2 juga apa nggak. Trus mereka ke kelas dan motong2 kuenya dan makan lagii..
Nah.. cukup sekian yang bisa Amel ceritain. Atas banyaknya kata2 yang rada gaje, mohon dimaafkan dan diharapkan agar maklum :D

Minggu, 03 April 2011

Magnum Haram??

Saat itu hari sabtu.. Seperti biasa, pelajaran pertama hari itu  adalah matematika yang diajarkan oleh kepala sekolah tercinta pak Mulyono (atau biasa dipanggil Pak Mul). Nah.. di tengah2 pelajaran, seperti biasa beliau sedikit bercerita, berbagi info. Beliau cerita kalau dapat sms yang isinya bilang kalau di dalam magnum mengandung lemak babi yang ditandai dengan kode E472, yang artinya magnum itu haram!! Of course kami semua  langsung kaget. Oh My God!! Nggak boleh makan magnum. Magnum, es krim yang uenak dengan coklat tebal itu haram. Beliau bilang memang info itu belum tentu kebenarannya. Tetapi, ada baiknya kita tidak memakan magnum untuk berjaga-jaga.
Setelah mendengarnya amel sedikit was-was + sedih juga nggak bisa makan magnum. Tapi tapi tapi amel nggak mau langsung terima gitu aja dong. Siapa tau itu cuma isu. Kan amel belum sempat makan magnum gara2 kehabisan terus :D. Yaudah.. Amel search di google deh tentang kebenaran info tersebut. Dan ya ya ya akhirnya amel dapat link http://suciyellow.blogspot.com/2011/03/ice-cream-magnum-haram.html.. Nahh.. Syukur alhamdulillah ternyata magnum nggak haram. Yang punya blog itu juga udah searching juga. 

Kode E472 itu berkaitan dengan emulsi (emulsifier). Emulsi itu bahan yang ditambahkan ke dalam campuran makanan yang menggabungkan komponen air dan minyak. Kode E472 itu pengelmusi yanng bisa berupa nabati maupun hewani. Hewani bisa berupa babi dan juga non-babi. Nah pada magnum ini pengemulsi hewaninya bukan dari babi. Selain itu, di kemasan magnum kan udah ada label halal kan ya dari LPPOM MUI. Nahh.. untuk lebih jelasnya kunjungi sendiri that's blog atau bisa juga kunjungin site Hidayatullah.com, situs sang penulis blog itu menemukan info2nya setelah searching.

Hufftt.. Alhamdulillah banget,deh.. Akhirnya lega dengar kalau magnum itu halal. Yeayy..  Boleh makan magnum. Keliling nyari magnum lagi sampe dapat trus nyam...nyamm.. Hahaha :D

 
blog template by suckmylolly.com