Kamis, 23 Juni 2011

Kenang2an MOS

Yippiii… UKK selesai, berarti kenaikan kelas juga udah deket dong. Nggak nyangka ternyata udah mau naik kelas 2 SMA nggak berasa udah setahun jadi anak SMA. Kayaknya MOS tu baru kemaren aja gitu. Ini udah mau penerimaan murid baru dan artinya bakal ada MOS lagi. Masih inget banget gimana seneng susahnya waktu MOS. Pengen nyeritain deh gimana MOS tahun angkatan Amel di MAN Model Palangkaraya. Nggak usah takut buat ade2 yang sebentar lagi bakal menjadi penghuni SMA. Nggak nyeremin kok. Nggak bakal ngebunuh juga. Paling banter bikin capek sama bikin malu :D
Masih inget banget gimana waktu ke sekolah harus make tas dari sarung bantal warna kuning yang talinya dari tali rapia warna pelangi yang dianyam dan ditempelin gambar upin di depannya. Make topi purun dengan balon warna pelangi di atasnya ditambah lambing depag di depan topi dan rumbai2 dari tali rapia warna pelangi di pinggir dan atas topi. Trus kokarde di depan dada dari kardus yang dilapisin kertas tebal ijo trus ditulis nama dan nama kelompok masing2 dengan besar yang udah ditentuin dan yang terakhir ditempel poto dengan ekspreksi muka sedih dan ceria (sungguh memalukan)!

Wahh.. waktu nyelesain semua perlengkapan itu yang lama. Sampai hampir tengah malam baru bisa nyelesain perlengkapan2nya (padahal udah dibantu mamah!). Trus harus nyari2 juga peralatan2 yang lainnya yg warna ukuran dan sebagainya udah ditentuin ama kakak2nya. Ada sandal jepit orange yg masing2 untuk cewe dan cowo udah ditentuin ukurannya. Trus ada juga kotak makan yang warnanya harus kuning dengan tutup putih yang untuk tiap harinya ditentuin apa aja bekalnya, pin hijau buat cewek, kaus kaki putih selutut, tempat minum yang kayak anak bayi itu dengan tutup warna biru, bedak dingin berastagi, sapu lidi 100 batang, dll.
Trus waktu datang tuh nggak boleh bawa kendaraan sendiri. Harus diantar antar naik taksi atau apa pun yang penting nggak bawa kendaraan. Trus, berhentinya juga nggak langsung di depan sekolah. Ada tempat2 pemberhentian dari setiap jalur datang. Nah, di tempat pemberhentian itu kakak2 kelasnya udah jaga dan meriksain perlengkapan2 yg harus dibawa. Dan untuk menuju sekolah, harus jalan dulu beberapa meter. Nggak capek sih secara dekat aja gitu jaraknya. Tapi yang jadi masalah itu malunya. Berasa setiap motor mobil yang lewat tu pandangannya tertuju sama Amel (pede!). Untung Amel berangkat masih agak pagi. Jadinya belum terlalu banyak kendaraan yang lewat.
Waktu udah MOSnya, yang paling stresnya tuh waktu kakak2 seksi lapangan yang ngambil alih. Galak2 sih kakaknya sering bentak lagi kata2nya juga pedas (peace, ka). Panas lagi harus ngumpul di lapangan siang2 panas. Untung aja pake bedak basah tuh. Sedikit mengurangi panas ke wajah + nggak bikin item. Dan masa2 yang paling tentram tu waktu di audit kakak2 acara yang ngambil alih. Kakaknya baik2 banget. Trus ada hadiah2nya, adem ayem (tapi pengap juga sih). Pokoknya berasa dimanja deh.
Dan yang ngagetin banget tu waktu masih jamnya acara di audit tiba2 kakak2 lapangan maksa masuk sambil marah2 gitu. Kakak2 acaranya protes dong nggak terima trus kakak2 acara sama kakak2 lapangan kayak mau berantem gitu. Ngeri ngeliatnya. Kalo ngeliat kakak2 lapangan marah mah biasa. Ini ngeliat kakak2 acara yang marah. Nggak pernah bayangin deh. Tapi akhirnya kakak2 acaranya ngalah juga dan ngizinin kakak2 lapangan masuk tapi sebentar. Trus kakak2 lapangan manggil nama2 di antara kami yg menurut laporan sering ngelawan kk bindamnya buat maju ke depan. Tapi kakak bindamnya juga nggak trima. Mereka belain yang dipanggil itu. Kata kakak bindam yang dipanggil itu anaknya baik aja. Sampe ada kakak bindamnya yang kambuh asma. Trus yang dipanggil itu dimarah2in ditriak2in sampe hampir nangis. Amel yg ngeliat aja hampir nangis juga (huhu). Dan ternyataa.. mereka itu yang ulangan tahun pada hari itu.. wahhh.. hebat euy acting kakak2nya (tapi yang asma tadi acting atau nyata ya..).
Trus yang bikin pusing tu teka-teki makanannya. Untung semuanya Amel bisa tau setelah berpikir dan nanya2 temen (hihihi). Ada permen mtk (permen mintz), ada permen lelaki kompak (mentos), dan banyak lagi deh. Udah banyak yang lupa. Hehe.
Ada juga disuruh ngumpul poto dengan ekspresi muka ceria (buat ditempel di kokarde), muka sedih (buat ditempel di kokarde), muka eek (ish! Ditempel di buku catatan MOS), dan muka tanpa ekspresi (buat dikumpul sama kakak2nya) dengan background warna ijo. Amel bener2 poto tanpa ekspresi yang dikumpul ke kakak2nya (untung cantik aja :D). Tapi ternyata, banyak aja yang ngumpul poto harusnya tanpa ekspresi tu jadi poto dengan muka imut pake senyum.
Trus tu buat hari terakhir disuruh buat surat benci dengan kertas merah dan pita yang Amel lpa warna apa, surat cinta dengan kertas pink dan ita lupa warna apa juga, sama puisi tentang MOS di kertas biru. Wiidiihhh.. bingung deh Amel mau buat gimana. Secara ya nggak pernah nulis surat cinta (apalagi surat benci) dan nggak bisa bikin puisi. Akhirnya jadi juga deh surat2 dan puisi itu walaupun dengan ngasal :D. Amel awalnya bingung mau ngasih surat cinta buat ka Iqbal atau ka Aji. Tapi setelah temen2 banyak ngasih ke ka Aji dan diputuskan dengan matang2 (sampe busuk) Amel ngasih surat cintanya buat ka Aji juga akhirnya. Trus surat bencinya juga bingung mau ngasih ke siapa. Abisnya nggak ada kakak yang dibenci sih. Selain itu ntar kakak2nya makin galak lagi kalau dapat surat benci. Tapi akhirnya dikirim juga tu surat benci buat ka Eko (yang ternyata pada akhirnya diketahui paling banyak dapat surat benci dan bener kakaknya jadi makin galak).
Trus tu waktu hari terakhir, kami2 tu disuruh minta tanda tangan sama kakak2 panitianya. Tapi sebagian kakak2nya tu ngumpet. Aduhh.. susah deh. Amel aja nggak bisa dapet semua tanda tangan kakak2nya. Cuma dapet sebagian aja. Tapi nggak pa-pa deh. Trus yang Amel liat tu rada sepi (dari para “fans”nya) tu ka Eko. Amel jadi mau minta tanda tanda tangan sama ka Eko tapi masih takut2 gitu. Secara ya selama MOS kakaknya tu galak banget. Tapi kakak2 yang lain bilang minta aja sama kakaknya nggak apa2, kakaknya sebenernya baik tapi gara2 lagi tugas aja. Dan amel beraniin diri buat minta tanda tangan sama ka Eko. Dan bener. Kakaknya baik aja tuh. Senyum2 aja waktu dimintain tanda tangan.
Trus waktu hari terakhir juga, lagi2 kami dikerjain sama kakak2nya. Kakak2 lapangan sama panitianya tu berantem gitu. Tapi yang ini berantemya di tengah lapangan dan lebih parah dari sebelumnya. Sampe2 ada yang beneran luka. Oh iya, sebelumnya dipanggil dulu sebagian peserta MOS buat maju ke depan yang Amel lupa dengan alasan apa. Dan yang paling Amel ingat tu ka Sis waktu itu pake bawa2 kayu (Atau bambu ya…) panjang gitu. Trus ngeri deh suasananya. Tapi yang bikin bingung kok ada tukang2 bangunan yang lagi ngecat sekolah tapi diem aja gitu. Nggak negur, nggak ngelerai, nggak apa. Ternyata yang disuruh maju itu peserta yang aktif nanya2 dan jawab waktu ada materi. Pokoknya peserta terbaik deh. Wuahhh.. leganya. 
Trus kami ke audit dan disana sudah ada pa Mul (kepsek MAN Model), bu Lina (kesiswaan MAN), dan beberapa guru lain. Trus kami salam2an sama guru2 dan juga kakak kelasnya muter gitu kayak obat nyamuk bakar. Dan yang terakhir kami memecahkan balon2 di topi kami dan melempar topi kami seakan2 abis wisuda. Hihiw… trus pulang deh dengan perasaan lega gembira akhirnya jadi anak SMA juga. Akhirnya jadi siswa MAN Model Palangkaraya juga. Yiippp.. dan sekarang udah setahun jadi anak SMA dan udah mau naik ke kelas 2 (atau XI).

4 comments:

Ahmad Zaky Ghozali mengatakan...

Wah, jadi panitia lebih susah lho de daripada peserta,, hihihi XD

Amalia Dylandri mengatakan...

ka zaky: hahaha.. tapi ade gajadi panitia ka

Elfira Arisanti mengatakan...

seru hihi :)

Amalia Dylandri mengatakan...

hehe,iya

 
blog template by suckmylolly.com